Kantong Mimpi


Kalau kamu punya begitu banyak mimpi sementara kamu hanya memiliki satu buah keranjang ukuran sedang untuk menampung semua mimpi-mimpimu dan ternyata keranjang tersebut tidak cukup muat untuk menampung semua, apa yang akan kamu lakukan?
Baiklah kalau pertanyaan itu dikembalikan pada saya, maka jawaban saya tidak sederhana, tapi juga tidak rumit.

Saya tidak akan menjawab dengan jawaban; saya akan memenuhi keranjang itu sesuai dengan kapasitas tampungnya, karena saya pikir mimpi tidak bergantung dari kapasitas seseorang untuk mampu menampungnya, mimpi itu bisa lebih besar dan boleh lebih besar dari kapasitas kita, sama seperti seekor semut yang bahkan mampu membawa beban sepuluh kali lipat lebih besar dari berat badannya.

Saya tidak akan menjawab bahwa saya akan mengurangi jumlah mimpi saya, atau bahkan memenuhi keranjang itu sampai benar-benar penuh, bahkan kalau perlu saya menjejalkan semua mimpi itu sampai menggunung.
Baiklah saya egois pada kasus ini, saya tidak mau mengurangi, saya tidak ingin pula menjejalkan dan memaksakan.

Yang akan saya lakukan adalah; saya akan melubangi dasar keranjang itu dan saya akan membuat sebuah kantong yang sangaaaaaaaaaat besar untuk kemudian saya lekatkan pada dasar keranjang sampai mimpi-mimpi saya muat masuk ke dalamnya. Tidak mengurangi tidak juga memaksakan. Pas. Semua dalam porsi yang pas. Pas sesuai kehendak hati saya..:) (Tuhan, terima kasih atas otak dan kecerdasan saya dalam menemukan ide ini—red) ;P

Bagaimana ya? Hem, saya kurang sepaham kalau orang membatasi dirinya sendiri atau orang lain untuk menjadi pribadi-pribadi yang berjiwa besar, bermimpi besar yang kesemuanya nanti akan difokuskan untuk tujuan kebaikan dan memuliakan diri. Bahwa manusia dilahirkan untuk menjadi “khalifah” dan bukan untuk alasan yang lain.

“Khalifah” yang saya maksud bisa mempunyai arti ataupun penafsiran yang banyak. Tapi pada intinya manusia diciptakan untuk “melayani dan menjaga”. Begitulah.

Mungkin benar kalau sebesar apapun cita-cita kita kalau berangkat dari niat yang tidak baik mungkin hasil akhirnya juga akan bernasib sama dengan niatnya. Untuk itu, niat baik menjadi bagian yang sangat penting dari sebuah kesuksesan.

Berani bermimpilah kawan semua, tidak perlu khawatir impian itu mungkin terkesan muluk dan tidak mungkin. Bagi saya, selama kita percaya bahwa alam semesta dan pemiliknya (baca: Tuhan) berkata : “terjadilah” kita mau bilang apa coba? Bukankah Tuhan punya kuasa yang tidak tebatas. Bahkan untuk membuat hal yang bagi kita tidak masuk diakal sekalipun.

Jadi percayalah pada kebesaranNya, kekuasaanNya untuk bertindak apapun.
Kalau kita berangkat dari niat yang baik, kita juga berusaha untuk mewujudkan impian kita itu, pastilah Tuhan “mendengar” pinta kita.

Beranilah bermimpi kawan!!! Sebesar-besarnya, seluas-luasnya, setinggi-tingginya!!
Ingatkah kita pada sebuah pesan ‘capailah cita-citamu setinggi langit’ ?

Dulu kala kita kecil, kita begitu bersemangat, kita begitu termotivasi untuk meraih cita-cita kita. Kemana impian itu pergi, sekarang? Terhimpit realitaskah? Atau sebenarnya kita terlalu takut untuk bertindak dan melakukan langkah nyata untuk mewujudkan impian kita?

Saya rindu pikiran-pikiran anak kecil yang tidak tahu apa-apa dan selalu bersemangat untuk belajar banyak hal baru, saya rindu gelak bocah yang polos yang tidak pernah takut menghadapi hidup yang mereka belumlah paham. Saya rindu untuk tidak tahu apa-apa. Dan saya rindu melihat semua orang, semua teman yang saya kenal berani mengejar cita-citanya, dan menjadi “kejutan” di masa yang akan datang.

Hentakkan kakimu kawan!

Mulai sekarang!

Berani bermimpilah!

http://semilirudarapagi.blogspot.co.uk/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Get Paid To Promote, Get Paid To Popup, Get Paid Display Banner
%d blogger menyukai ini: